Uji Homogenitas Regresi dan Uji Homogenitas Pada Uji beda dengan SPSS

Uji Homogenitas

Uji homogenitas dimaksudkan untuk memperlihatkan bahwa dua atau lebih kelompok data sampel berasal dari populasi yang memiliki variansi yang sama. Pada analisis  regresi, persyaratan analisis yang dibutuhkan adalah bahwa galat regresi untuk setiappengelompokan berdasarkan variabel terikatnya memiliki variansi yang sama. Hipotesis yang diuji adalah sebagai berikut :

H1 : Salah satu tanda = tidak berlaku

Teknik pengujian yang digunakan adalah Uji Bartlet. Uji Bartlet dilakukan dengan menghitung x2. Harga x2 yang diperoleh dari perhitungan (x2hitung) selanjutnya dibandingkan dengan x2 dari tabel (x2tabel ), bila x2hitung < x2tabel , maka hipotesis nol diterima. Artinya data berasal dari populasi yang homogen.

Uji Homogenitas Pada Uji Perbedaan

Uji homogenitas pada uji perbedaan (seperti anava) dimaksudkan untuk menguji bahwa setiap kelompok yang akan dibandingkan memiliki variansi yang sama. Dengan demikian perbedaan yang terjadi dalam hipotesis benar-benar berasal dari perbedaan antara kelompok, bukan akibat dari perbedaan yang terjadi di dalam kelompok. Misalkan Suatu penelitian ingin membandingkan tingkat kemandirian anak (Y) berdasarkan kelompok daerah, yaitu pedesaan (X1), pinggiran kota (X2), dan perkotaan (X3).

Uji Homogenitas Regresi

Uji homogenitas untuk persyaratan analisis regresi menggunakan teknik yang sama dengan uji homogenitas untuk persyaratan uji perbedaan. Perbedaannya terletak pada cara pengelompokan data variabel terikat. Jika pada uji perbedaan, pengelompokan data variabel terikat didasarkan pada kelompok sampel, maka pada uji homogenitas pada uji regresi, pengelompokan data variabel terikat dilakukan berdasarkan data varaibel bebas.

Uji Homogenitas dengan SPSS

  1. Langkah-langkah pengujian homogenitas dengan SPSS

    Untuk menguji kehomogenan data sampel y berdasarkan pengelompokan data X, lakukan langkah-langkah berikut.

    • Buka file data yang akan dianalisis

    • Pilih menu berikut ini

      Analyze–>Descriptives Statistics–>Explore

    • Pilih y sebagai dependent list dan x sebagai faktor list

      Catatan: Untuk homogenitas uji beda, x adalah kode kelompok Untuk homogenitas regresi, x adalah prediktor

    • Klik tombol Plots

    • Pilih Lavene test, untuk untransformed

    • Klik Continue lalu klik OK

      Untuk keperluan penelitian, pada umumnya hanya perlu keluaran Test of Homogenity of Variance. Keluaran lain bisa dihapus dengan cara klik sekali pada objek yang dihapus, lalu tekan tombol Delete.

  2. Menafsirkan hasil uji homogenitas

    • Tetapkan taraf signifikansi uji, misalnya α = 0,05

    • Bandingkan p dengan taraf signifikansi yang diperoleh

    • Jika signifikansi yang diperoleh > α, maka variansi setiap sampel sama
      (homogen)

    • Jika signifikansi yang diperoleh < α, maka variansi setiap sampel tidak sama
      (tidak homogen)

      Ternyata pengujian dengan statistik Based on Mean diperoleh signifikansi 0,907,
      jauh lebih melebihi 0,05. dengan demikian data penelitian di atas homogen.

    • Tetapkan taraf signifikansi uji, misalnya α = 0,05

    • Bandingkan p dengan taraf signifikansi yang diperoleh

    • Jika signifikansi yang diperoleh >α, maka variansi setiap sampel sama (homogen)

    • Jika signifikansi yang diperoleh <α, maka variansi setiap sampel tidak sama (tidak homogen)

    • Ternyata pengujian dengan statistik Based on Mean diperoleh signifikansi 0,907, jauh lebih melebihi 0,05. dengan demikian data penelitian di atas homogen.

    • Tetapkan taraf signifikansi uji, misalnya α = 0,05

    • Bandingkan p dengan taraf signifikansi yang diperoleh

    • Jika signifikansi yang diperoleh >α, maka variansi setiap sampel sama (homogen)

    • Jika signifikansi yang diperoleh <α, maka variansi setiap sampel tidak sama (tidak homogen)

    • Ternyata pengujian dengan statistik Based on Mean diperoleh signifikansi 0,907, jauh lebih melebihi 0,05. dengan demikian data penelitian di atas homogen.

    • Tetapkan taraf signifikansi uji, misalnya α = 0,05

    • Bandingkan p dengan taraf signifikansi yang diperoleh

    • Jika signifikansi yang diperoleh >α, maka variansi setiap sampel sama (homogen)

    • Jika signifikansi yang diperoleh <α, maka variansi setiap sampel tidak sama (tidak homogen)

    • Ternyata pengujian dengan statistik Based on Mean diperoleh signifikansi 0,907, jauh lebih melebihi 0,05. dengan demikian data penelitian di atas homogen.

    • Tetapkan taraf signifikansi uji, misalnya α = 0,05

    • Bandingkan p dengan taraf signifikansi yang diperoleh

    • Jika signifikansi yang diperoleh >α, maka variansi setiap sampel sama (homogen)

    • Jika signifikansi yang diperoleh <α, maka variansi setiap sampel tidak sama (tidak homogen)

    • Ternyata pengujian dengan statistik Based on Mean diperoleh signifikansi 0,907, jauh lebih melebihi 0,05. dengan demikian data penelitian di atas homogen.

  3. Sebagai contoh, pada kesempatan ini diuji homogenitas data uji perbedaan tingkat kemandirian anak (Y) berdasarkan kelompok daerah, yaitu pedesaan (X1), pinggiran kota (X2), dan perkotaan (X3), yang telah diuji secara manual dengan uji Bartlet sebelumnya. Hasil analisis adalah seperti tercantum pada gambar berikut.


    Interpretasi dilakukan dengan memilih salah satu statistik, yaitu statistik yang didasarkan pada rata-rata (Based on Mean). Hipotesis yang diuji adalah:
    Ho : Variansi pada tiap kelompok sama (homogen)
    H1 : Variansi pada tiap kelompok tidak sama (tidak homogen)
    Dengan demikian, kehomogenan dipenuhi jika hasil uji tidak signifikan untuk suatu taraf signifikansi (
    α) tertentu (Biasanya α = 0,05 atau 0,01). Sebaliknya, jika hasil uji signifikan maka kenormalan tidak dipenuhi. Sama seperti untuk uji normalitas. Pada kolom Sig. terdapat bilangan yang menunjukkan taraf signifikansi yang diperoleh. Untuk menetapkan homogenitas digunakan pedoman sebagai berikut.

  • Tetapkan taraf signifikansi uji, misalnya α = 0,05

  • Bandingkan p dengan taraf signifikansi yang diperoleh

  • Jika signifikansi yang diperoleh >α, maka variansi setiap sampel sama (homogen)

  • Jika signifikansi yang diperoleh <α, maka variansi setiap sampel tidak sama (tidak homogen)

Ternyata pengujian dengan statistik Based on Mean diperoleh signifikansi 0,907, jauh lebih melebihi 0,05. dengan demikian data penelitian di atas homogen.

About these ads

Tentang belalangtue

manusia biasa yang ingin terus belajar.............
Tulisan ini dipublikasikan di SPSS, Statistik, tutorial dan tag , , , . Tandai permalink.

16 Balasan ke Uji Homogenitas Regresi dan Uji Homogenitas Pada Uji beda dengan SPSS

  1. nee berkata:

    Tulisannya sangat membantu. boleh tolong di posting tentang urutan pengerjaan uji validitas dan reabilitas angket hingga uji regresi, beserta contoh kasus dengan var x1,x2 dan y. terima kasih.

  2. Verinda berkata:

    Matur nuwun nggih Mas…ageng sanget manfaatipun kangge kulo ingkang badhe nyerat Tesis. Menawi wonten nyuwun ngampiL software SPSS nggih, amargi kulo mbetahaken sanget sak meniko ugi. Nuwun sanget.

  3. leografi berkata:

    Terima kasih…
    Sangat membantu…

  4. TO berkata:

    puising………………………………

  5. hendri berkata:

    saya lagi penelitian pak, menggunakan regresi linear sederhana dan berganda. dgn 3 varibel bebas dan teknik pngmbilan sampel simple random sampling.. yg saya ingin tanyakan apakah saya harus menggunakan uji homogenitas pak? terimakasih tanggapannya..

  6. indah berkata:

    Mkasih bapak or mas,,,sangat manfaat bgt ilmunya

  7. enung hasanah berkata:

    terimakasih tulisannya sangat membantu. saya mau menguji hipotesis komparasi, baiknya gimana penyajiannya? makasih

  8. Sukma Krisna Fauzi berkata:

    Caranya mengatasi kalau data tidak homogen bagaimana??
    Saya sudah berkali-kali mencoba beberapa transformasi data, hasilnya tetap yaitu tidak homogen. Terima kasih

  9. ugi berkata:

    SPSS untuk uji 2 varians utk UJI F ada referensi nya gak bang??? kalau butuh referensi statistika lain ~ http://www.pranaugi.com ~

  10. Anonymous berkata:

    Terima kasih atas penjelasannya sangat membantu saya mengerti uji persyaratan analisis.GBu

  11. bagaimana langkah-langkah melakukan uji barlet.. trims..

  12. Anonymous berkata:

    terimah kasi atas bantuan tulisannya yang telah membantu dalam penulisan akhir

  13. irfan berkata:

    terima kasih,, saya cukup terbantu…

  14. ayu berkata:

    Terima kasih banget…siiip pollll

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s