Regresi / Regression menggunakan Excel


Regresi adalah upaya untuk menunjukkan hubungan antara dua variabel dengan memberikan garis mean yang paling menunjukkan kecenderungan co-ordinates. Tool analisis Regresi melakukan analisis regresi linier dengan menggunakan “kuadrat terkecil” metode agar sesuai garis melalui serangkaian pengamatan. Anda dapat menganalisis bagaimana sebuah variabel dependen tunggal dipengaruhi oleh nilai-nilai dari satu atau lebih variabel independen. Hal ini dapat ditunjukkan secara matematis bahwa garis terbaik adalah salah satu yang meminimalkan jumlah kuadrat deviasi. Hal ini dikenal sebagai metode kuadrat terkecil. Semua regresi linier mengambil persamaan y = mx + b.

Menggunakan Regresi / Using Regression

Mari kita asumsikan, kita memiliki tabel data berikut .


Select (Tools > Data Analysis) dan memilih Regresi dalam kotak dialog Analisis Data.

Tekan OK untuk menampilkan kotak dialog Regresi.

Tentukan input Y range berkisar C2: C8 dan berbagai masukan X sebagai D2: D8. Tentukan output yang akan disisipkan dalam sel “B11” di bawah tabel ini.

Input X Range – Masukkan data untuk range data independen. Microsoft Excel perintah variabel bebas dari jarak ini untuk naik dari kiri ke kanan. Jumlah maksimum dari variabel independen adalah 16.

Label – Pilih jika baris atau kolom pertama input dari jangkauan atau rentang berisi label. Kosongkan jika input Anda tidak memiliki label; Excel menghasilkan label yang sesuai untuk tabel data output.

Confidence Level – Pilih untuk memasukkan tingkat tambahan pada tabel hasil ringkasan. Dalam kotak, masukkan tingkat kepercayaan Anda ingin diterapkan di samping standar tingkat kepercayaan 95 persen.

Constant is Zero – Pilih untuk memaksa garis regresi melewati titik asal.

Output Range – Masukkan acuan bagi sel-kiri atas dari tabel output. Izinkan setidaknya tujuh kolom untuk tabel output ringkasan, yang mencakup tabel anova, koefisien/coefficients, standard error dari estimasi/estimate y, r2 nilai-nilai/values, jumlah observasi/number of observations, dan standard error koefisien / standard error of coefficients.

New Worksheet Ply – Klik untuk menyisipkan worksheet baru dalam workbook saat ini dan paste hasil, dimulai pada sel A1 dari lembar kerja baru. Untuk nama worksheet yang baru, ketik nama di dalam kotak.

New Workbook – Klik untuk membuat workbook baru dan paste hasil pada lembar kerja baru dalam workbook baru.

Residual – Pilih untuk memasukkan residual dalam tabel residual output.

Standardized Residuals – Pilih untuk memasukkan residual standar pada tabel residual output.

Residual Plots – Pilih untuk menghasilkan tabel untuk setiap variabel independen versus residual.

Line Fit Plots – Pilih untuk menghasilkan grafik untuk nilai diprediksi versus nilai yang diamati.

Normal Probability Plots – Pilih untuk menghasilkan tabel yang plots normal probability.

Ini adalah hasil output, sebagai berikut:


Multiple R – Ini adalah koefisien korelasi dan akar kuadrat dari “R Square”.
R Square – Kuadrat dari koefisien korelasi.
Standar Error – Ini benar-benar harus diberi label sebagai “standar deviasi estimasi errors”
Observations – Jumlah titik(point) data.

Fit Line Plot





SEMOGA BERMANFAAT

Tentang belalangtue

manusia biasa yang ingin terus belajar.............
Pos ini dipublikasikan di Computer, excel, tutorial dan tag . Tandai permalink.

4 Balasan ke Regresi / Regression menggunakan Excel

  1. paul berkata:

    gan excel gw gak ad data analysis.
    knp ya?

  2. muftia berkata:

    makasih banyak gan😀 sangat membantu (y)

  3. Anonim berkata:

    PAk kenapa di microsoft excel saya tidak ada menu tools nya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s